jump to navigation

Gara-gara Selfie, Motor Hampir Masuk Jurang Oktober 28, 2014

Posted by nichoz in : Kecelakaan, Otomotif , trackback

PicsArt_1414442817783

Kejadian memalukan dan menggelikan ini saya alami sendiri minggu kemaren 26.10.14. Saya pulang kampung karena ada keperluan perpanjang SIM. Libur 2 hari Sabtu dan Minggu saya manfaatkan untuk hanya untuk ini.

Hari minggu, karena gak ada kegiatan,  saya manfaatkan untuk pergi mencari oleh-oleh. Motor yang saya gunakan adalah motor lama saya yang sekarang dipakai bapak. Jupiter Z Burhan keluaran tahun 2009. Sekalian nostalgia. Sudah lama banget saya gak memakai motor ini lagi. Pengin kembali merasakan tarikan jupiter Z ini.

Helm, masker, sarung tangan sudah terpakai. Sayapun langsung menuju ke kota mencari toko yang khusus menjual oleh-oleh. Sesampainya di sana, gak ada oleh-oleh yang cocok. Sayapun langsung mencari toko lain. Lewat jalan memutar, naik turun gunung dengan jalan berkelak-kelok sepertinya akan menyenangkan.

Wusss,,  saya geber motor ke arah utara. Jalan yang berkelak kelok, naik turun gunung. Membuat saya menikmati perjalanan ini. Pemandangan yang indah yang tidak saya temui di kota membuat saya tertarik mengambil beberapa gambar. Saya pun berhenti disebuah turunan. Saya standar samping motor. Tidak lupa motor saya kunci stang juga, supaya tidak nyelonong ke depan. Samping jalan adalah jurang se dalam 2-3 meter. Jalan yang lumayan sempit membuat saya memarkir motor terlalu ke pinggir.

PicsArt_1414442760850

Ambil hp, nyalakan kamera. Ketika kamera sudah siap,  saya pun beranjak dari motor bermaksud mencari posisi yang pas. Ketika motor mulai saya lepas, saya tidak sadar kalau ternyata motor dengan perlahan maju ke depan. Pandangan saya masih terfokus pada kamera. Roda depan motor sudah masuk bibir jurang. Barulah saya sadar. Saya pun menahanya dengan tangan kiri. Karena tangan kanan memegang hp. Satu tangan ternyata tidak kuat. Motor terus turun ke bawah. Perasaaan sudah gak karuan. Hp pun saya lempar ke rumput. Sekarang sudah 2 tangan memegang motor. Tapi ternyata motor sudah masuk 3/4 bagian. Sudah gak kuat lagi narik ke atas.

Jalan ini memang sangat sepi. Letaknya di pegunungan. Rumah pun masih sangat jarang. Ketika hampir putus asa,  dari tikungan di belakang saya muncul pengendara motor. Langsung saya kode agar membantu saya. Orang itu pu langsung meminggirkan motor dan lari menuju ke saya. Dengan beberapa hentakan,  motor akhirnya dapat di tarik lagi. Alhamdulillah.

Saya ucapkan terima kasih banyak pada orang tersebut. Gak kebayang kalau sampai gak ada orang. Pasti motor sudah jatuh ke bawah. Ke dalaman jurang 2-3 meter gak cukup 1, 2 orang menariknya.

Setelah kejadian itu,  saya pun kapok foto-foto lagi. Langsung saja ngacir ke toko oleh – oleh :mrgreen:

Semoga bisa jadi pelajaran

Salam bloger ngapak. . .

Comments»

1. mas huda - 28/10/2014

Ngoahahaha… Pengalaman berharga

2. Nichoz Ahmad - 28/10/2014

Wkakaka. . .

3. Dirt Bikers - 28/10/2014

Anti anti kang aka selfie baen

4. Nichoz Ahmad - 28/10/2014

Hehehe. . . Wis kapok lah. . . 😀

5. orong-orong - 28/10/2014

mana jurangnya?
http://orongorong.com/2014/10/27/honda-cbr150r-vs-yamaha-fazer-v2-0-fi/

6. setia1heri - 28/10/2014

wah..masih untung yah…
http://setia1heri.com/2014/10/28/hati-hati-penipuan-di-ajang-pameran-motor/

7. Nichoz Ahmad - 28/10/2014

Banget om 😆

8. I-M - 28/10/2014

anu nang endi koh

9. ndesoedisi - 28/10/2014

foto jurange endi ? fotone nang daerah endi ?

10. Nichoz Ahmad - 28/10/2014

Ora sempet moto kang. . . Keburu isin lngsung ngacir . . 😆

11. azizyhoree - 30/10/2014

bhahahaha kesalahan saat berhenti di dekat tanjakan / turunan & mau fotofoto adalah, kenapa malah di kunci stang? harusnya masukin gear1 saja biar ngunci :mrgreen:

12. wongserut - 03/11/2014

aneh-aneh wae :mrgreen:

13. Nichoz Ahmad - 03/11/2014

😆